Iklan

terkini

Perihal Pemberitaan Dua Oknum Wartawan Diduga Melakukan Pemerasan Di Deli Serdang Adalah Hoax

MEDIA CETAK & ONLINE NUANSA METRO
Kamis, 13 April 2023, 23:08 WIB Last Updated 2023-04-13T16:08:58Z


Nuansametro.co.id - Deli Serdang
Sangat di sayangkan dengan adanya beberapa Media Online yang memberitakan dugaan adanya oknum Wartawan lakukan Pemerasan dan Pengancaman adalah Hoax atau tidak benar.

Pasalnya Berita tersebut tidak ada konfirmasi kepada pihak yang diduga melakukan Pemerasan dan Pengancaman. Berita yang diterbitkan oleh beberapa Media tersebut hanyalah berita sepihak tanpa ada berita klarifikasinya dari pihak yang jelas ditulis inisialnya oleh beberapa Media Online tersebut.

Sudah jelas tercantum dalam UU No 40 Tahun 1999 Pasal 7 Ayat 2 menerangkan berita yang di sajikan harus independen, akurat, berimbang dan tidak beritikad buruk, profesional hormati hak privasi berita faktual dan jelas sumbernya.

Sehingga apa yang ditulis di beberapa Media Online tersebut sudah mencoreng citra dari profesi Wartawan, karena Oknum wartawan dari Media Online tersebut sepertinya diduga tidak memahami UU tentang PERS dan Kode Etik dari Pers.

Yang herannya lagi saat Wartawan meninjau tempat galian C di Desa Penara Kecamatan Tanjung Morawa kabupaten Deli Serdang yang ditulis dibeberapa media Online tersebut, pengambilan tanah itu hanya lah merapikan tambak ikan, agar rapi dan dapat dikelola warga sekitar juga dapat berputarnya perekonomi warga sekitar adalah tidak Faktual atau Hoax, 

Pantauan dari beberapa wartawan saat meninjau ke Lokasi untuk mencari kebenaran dari pemberitaan tersebut pada hari Kamis ( 13 /4/2021 ), sangatlah bertolak belakang, terlihat dilokasi lahan eks PTPN tersebut hancur luluh berantakan, berlobang lobang seperti ibarat kena rudal, sudah tidak bisa dipergunakan untuk lahan apapun, apalagi lagi untuk lahan pertanian.

Sudah jelas apa yang diperbuat oleh oknum Pengusaha Galian tersebut sudah melanggar Pasal 98 Ayat (1) Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, dengan ancaman pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama 10 (sepuluh) tahun dan denda paling sedikit Rp. 3 miliar dan paling banyak Rp.10 miliar.  

Salah seorang dari Oknum wartawan yang ber inisial BM seperti inisial yang diberitakan beberapa media online tersebut saat dikonfirmasi di lokasi Galian C di Desa Penara Kecamatan Tanjung Morawa Kabupaten Deli Serdang pada hari Kamis (13/4/2023 ) mengatakan, dirinya sangat menyayangkan kepada para Oknum wartawan dari beberapa Media Online tersebut, yang beritanya hanya sepihak tanpa ada konfirmasi dari dirinya untuk kebenarannya.

"Padahal apa yang diberitakan oleh beberapa Media Online tersebut tidak sesuai faktanya alias Hoax atau Tidak benar. Untuk itu saya akan melaporkanya Ke Polresta Deli Serdang dengan Pengaduan pencemaran nama baik sesuai pasal pencemaran nama baik merujuk pada Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 pasal 45 ayat 3 yang mengatur setiap orang dengan sengaja, dan tanpa hak mendistribusikan atau mentransmisikan dan membuat dapat diaksesnya informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik dipidana penjara paling lama 4 tahun dan/atau denda paling banyak Rp750 juta"  tegasnya. 


•  Romson Nainggolan
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Perihal Pemberitaan Dua Oknum Wartawan Diduga Melakukan Pemerasan Di Deli Serdang Adalah Hoax

Terkini

Topik Populer

Iklan